Pages

Thursday, 14 August 2014

Trip Menggelapkan Kulit: 19 - Last But Not Least, Wat Arun

Assalamualaikum..

10 April 2014 (Thursday):

Sebenarnya ni adalah last day aku kat Bangkok. Esok awal pagi dah balik KL.

Haruslah menggunakan masa yang ada pegi terjah tempat yang boleh dijejak, murah dan tak makan banyak tenaga.

Wat Arun dari kejauhan
Sepanjang tiga hari kat Bangkok aku lalu jer tempat ni tak singgah. Kali ni aku kena jejak jugak untuk elak teringat-ingat..

Sebab temple ni seberang sungai kena naik boat lagi dari pier 8 tu. Tambang aku tak ingat pulak, yang pasti memang sangat murah.

Kat dalam bot ni aku jumpa sorang traveller dari China, Zhang dan kami decide untuk sama-sama tour Wat Arun memandangkan masing-masing solo, boleh jadi peneman satu sama lain, heheh..

Dah sampai ke jeti Wat Arun
Entrance pun murah jer, 50 baht
Memandangkan aku tak berapa ada idea pasal tempat ni, aku ikut jer si Zhang berjalan-jalan pusing temple ni. Friendly sangat orangnya, banyak bercakap walupun slang cinanya pekat sangat.

Jadi, lihat gambar jer lah mana yang aku sempat ambik.

Struktur temple yang ada
Ukiran patung di bangunan ni wajib ada untuk setiap temple di Bangkok

Rupanya, temple ni boleh naik sampai ke atas guna tangga. Aku kan gayat, tapi Zhang ajak naik sebab boleh nampak view bandar Bangkok dari situ.

Nak tak nak, aku kuatkan hati panjat naik tangga yang curam tu..

Tangga naik ke temple. Yang ni belum steep lagi. Level 2 baru lebih curam

View yang boleh dapat dari level 2
Bandaraya Bangkok dari kejauhan
Tangga ni steep sebenarnya tapi tak berapa nampak pulak
Lagi view bandaraya Bangkok
Zhang, dari belakang


Habis pusing satu temple tu, hari dah nak senja jadi aku ingat nak balik ke hostel. Zhang cakap dia pernah baca review internet bahawa view sunset dari sini superb jadi dia ajak tunggu then baru balik.

Walaupun macam best, lepas fikir dua tiga kali aku decide balik terus jer instead tunggu. Kami berpisah di sini dan aku pegi jalan kaki balik ke hostel.

Gigih aku berjalan kaki dari jeti no.8 ke hostel yang terletak di Khaosan Rd. Bajet nak mengurangkan kolestrol, hehe..

Singgah beli sebab nampak menggiurkan
Lupa aku nak cerita pasal hostel ni. Terletak tak jauh dari Khaosan Rd tapi tetap maintain suasana yang cozy dan tenang, Khaosan Immjai Hostel.

Aku rekemen hostel ni kalau korang tak kesah banyak jalan kaki.

Khaosan Immjai Hostel
Pintu depan hostel
Lobi dan tempat lepak sekali dengan tempat breakfast
Melunjurkan kaki di kerusi kepenatan
Stool for hangout
Boleh tengok dvd atau beramah mesra dengan penghuni lain
PC ada 4 bijik untuk kegunaan semua
Breakfast mengadap jalan
Anything interesting?
Staff hostel yang sabar melayan pertanyaan merapu aku
Malam last aku kat sini, aku pegi menjenguk lagi area Khaosan Rd nak dinner. Walaupun pilihan makanan tak banyak tapi masih ada untuk mengenyangkan perut yang lapar.

Ada berani nak mencuba??
Akhirnya, aku pegi makan banana pancake yang dijual sekitar sini. Sedap wei, harga pun tak mahal..

Pilihan yang sukar
Makcik pembuat roti
Hasil akhir banana chocolate, yummy!!


Pagi terakhir di Bangkok, aku gerak awal ke airport menggunakan shuttle van dibooked dari hostel. Biasalah, bila last day tengok duit banyak lebih aku jadi tak kisah nak bayar mahal kat van instead guna public transport.



My bed before checkout
Sampai sudah ke airport
Sampai ke airport, checkin dan breakfast lepak kejap menunggu flight balik ke KL. Rasa mimpi pulak dah nak balik.. baru jer rasa semalam sampai ke Phnom Penh..

The rest, cerita biasa naik flight dan landed KL pukul 2 petang. Kena tunggu lagi satu flight bawak aku balik ke kampung halaman..

Air Asia sudah menunggu
Tak percaya dapat menghabiskan cerita ni akhirnya. Dasar pemalas, aku sumbatkan semua dalam satu entri sebab dah tak tahan dengan cerita yang berderet lama sangat. 4 bulan tuu..

Asalkan ada kan, hihi..

Overall, untuk trip Cambodia dan Bangkok ni aku menghabiskan lebih kurang RM900 untuk ground arrangement sahaja dan shopping. Tiket flight tak masuk err, lain kira.

Untuk trip selama 8 hari, aku sendiri rasa berbaloi belanja yang diguna. Banyaknya bajet aku pegi ke arah makanan sebab aku takda bawa bekal. Takpe, pengalaman sepanjang trip ni sangat berharga dan menjadi memori yang tersimpan dalam ingatan..

The end, yea!!!


2 comments:

  1. sukar cara LD travel kerana mmg budget betul..alau JM belum tentu RM900 tu mahu cecah Ribuan kalau ke ke Cambodia dan Bangkok skali gus tu..huhuh...perlu byk belajar dari LD lah..tido Hostel bukan Hotel huhuh..tapi kalau travel solo mesti boleh sbb partner travel JM ni suka stay hotel...huhhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bajet ni agak selesa JM sebab saya makan banyak kat luar pastu shopping entah apa-apa. JM buatlah solo travel nanti, pasti seronok:)

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...