Pages

Friday, 6 March 2015

Ayubowan Sri Lanka: 06 - Derita Mendaki Adam's Peak

Assalamualaikum..

Pukul 2 pagi aku terjaga tanpa paksaan sesiapa. Masih mamai dan kesejukan aku gagahkan diri membasuh muka. Sejuk betul kat sini walaupun bilik tak beraircond dan berkipas. Selimut yang disediakan habis dipulun oleh aku sorang, ggrrrr....

Untuk mendaki ni, aku hanya menggunakan tracksuit dan tshirt. Sweater beserta raincoat disimpan dalam beg. Satu botol air mineral besar aku dah siap beli siang sebelumnya di kedai runcit. Paling sempoi, untuk mendaki kali ni aku terpaksa rela pakai selipar jepun memandangkan kasut aku masih tak kering lagi (Kisah kasut aku yang basah boleh rujuk balik sini).

Menggeleng kepala Daniella tengok aku pakai selipar jepun nak mendaki. Takpe babe, tapak kaki aku dah tebal jugak dah macam orang Sri Lanka, hiks...

Pukul 2.30 pagi aku, Daniella dan satu couple traveller memulakan perjalanan menuju ke Adam's Peak.

Sebelum aku terlupa, Adam's Peak (aka Sripada as known by locals) merupakan gunung yang berketinggian 2243m dari paras laut. Terdapat lebih kurang 5500 tangga untuk didaki sebelum sampai ke puncak. Di puncak gunung ni terdapatnya formation batu yang dikatakan footprints kepada Nabi Adam a.s mengikut kepercayaan Muslim dan Kristian. Untuk Buddhist, dorang percaya tapak kaki tu kepunyaan Buddha manakala Hindu pulak percaya tu tapak kaki Shiva.

Unik kan bila mengetahui satu struktur sebegitu membawa kepada pelbagai interpretasi kepada agama yang berlainan.

Anyway, pendakian ke Adam's Peak ni lebih kepada perjalanan keagamaan untuk Buddhist sebab itu sebagai simbolize ketaatan dorang kepada agama anutan. Paling jahat, sekali seumur hidup dorang kena menjejak kaki ke puncak ni.

Aku pulak.... umm, sepertimana tourist yang lain aku mendaki sebab tempat ni sounds intriguing. Tak sedar diri kemampuan tak sehebat mana, bulat keputusan aku nak buat tanpa fikir panjang.

Okay back to the story, bersemangat tau aku pepagi buta memulakan langkah. Tengok kat jalan, ramai giler ummah manusia bermacam warna kulit beriringan berjalan awal pagi tu. Since sekarang ni memang season pendakian, teashop banyak jer dibuka sepanjang laluan mendaki. Cuma semakin tinggi kedudukan teashop tu, semakin mahal lah harga minuman dan makanannya.

One of the tea shop
Semalam aku dah cakap awal dengan Daniella yang aku nak ambik my own sweet time mendaki dan aku tak fit untuk keep pace yang laju macam dorang. Lagipun, aku tak suka bila dengan langkah aku macam siput sedut nanti akan melambatkan orang lain pulak.

Daniella pulak memang nak cepat-cepat sampai puncak, nak kejar sunrise katanya. Both of us agreed that no hurt feeling taken, kami berdua akan mendaki ikut pace masing-masing. Jumpa saja di puncak nanti, kalo sampailah...

Aku rasa untuk setengah jam pertama, pendakian tak susah sangat sebab jalan masih landai. Adapun menaik tapi masih bearable lagi. Tengok kiri dan kanan, muka foreigner jer penuh dan aku masih sempat mendaki sambil menyanyi sendiri menyelami keindahan alam di pagi buta. Alangkah indahnya masa tu...

Another tea shop, tak tahu setakat mana dah ni.. Capek bangattt!!
Derita mula terasa bila masuk ke pendakian yang dipenuhi tangga. Rasanya kalau orang lain kerjanya naik turun tangga tiap hari tak terasa apa-apa kot. Aku ni dahlah kerja kat ofis pakai lift memanjang, jumpa tangga pun kat rumah tak sampai 10 anak tangga. Giler tak shock betis aku bila dihadap beribu lemon tangga yang entah bila nak habis...

Pendaki-pendaki yang ramai beriringan dengan aku tadi mula berkurangan sedikit demi sedikit. Daniella memang dah jauh kehadapan sampai tak nampak batang hidung. Dari berbelas orang, tinggal 10 orang, pastu berkurang lagi ke 2 orang. At last, satu masa tu aku sorang-sorang jer mendaki jauh terkebelakang berbanding orang lain. Nampak tak betapa siputnya aku kat sini...

Jumpa satu tea shop, aku berenti kejap melepaskan lelah. Order milk tea sambil ambik nafas panjang mintak dikuatkan lagi minda aku untuk ke puncak. Tak tahu pukul berapa sekarang, aku hanya ingin menikmati apa yang ada di sekeliling. Sengaja aku tak nak tengok jam sebab nak elak psiko kepada diri sendiri.

Sorang dua pakcik di kedai teh yang berkelubung dalam selimut menegur sambil memberi semangat kat aku untuk meneruskan pendakian. Terima kasih banyak pakcik, saya tak akan giveup!!

Agak-agak dah bertenaga balik, aku gerak meninggalkan teashop sambung mendaki. Time ni, aku memang dah mendaki sengsorang. Ada satu part, aku rasa giveup nak turun balik ke base bukan sebab aku penat sangat tapi sebab aku tersangat takut dengan keadaan sekeliling.

Bayangkan mendaki tengah hutan dalam gelap tak ada orang lain aku nampak, pastu dengan bunyi cengkerik jer memanjang mau aku tak teringat dengan hantu!!

Agaknya tuhan nak tolong, saat-saat aku decide nak turun balik aku dengar bunyi manusia bercakap dari arah bertentangan. Nampak sekumpulan budak muda Sri Lankan yang dalam perjalanan balik ke base. Sangat friendly walaupun tak pandai berbahasa omputeh, menegur aku sambil menunjukkan arah ke atas bagi semangat aku untuk meneruskan pendakian. "Akak boleh!!" kata mereka..

Masa ni masih banyak lagi tourist yang menyaingi pendakian
Acapkali aku terserempak dengan penduduk tempatan samada yang naik menyaingi aku ataupun baru turun dari puncak. Betapa tabah dan gigih dorang untuk mendaki ke sini bersandarkan kepada kepercayaan terhadap agama mereka. Paling tak tahan, aku tengok ada yang mendaki berkaki ayam pun selain dari yang memakai selipar jepun seperti aku. Malah ada satu keluarga Buddhist ni bawak anak perempuan yang kecik lagi mendaki ke atas...

Malu aku dengan budak pompuan tu lebih kuat dari aku...

Satu aku terharu yang amat bila aku ditegur oleh sekumpulan Sri Lankan yang tengok aku berenti lama ambik nafas kat tangga. Sambil mengeluarkan biskut dan air dari dalam beg, sorang anak muda tu hulur kat aku sambil beri semangat. Nak menangis akak tau tengok kebaikan dorang ni, huhuk..

Agaknya perasan aku mendaki seorang, asal ada jer lalu sekumpulan manusia memang mereka buat muka kehairanan tengok aku especially penduduk lokal.

"Hello, you Japanese?" sambil tersenyum..

"No, I'm from Malaysia"..

"Ohh.. you Buddhist?"

"No, I'm Muslim..."

Dialog yang sama ini berulang tayang sepanjang aku mendaki. Nampak sangat keasingan rupa aku di bumi Sri Lanka ni sampai ajaib betul dorang tengok.

Dari satu jam, berlarutan ke dua jam sehingga ke tiga jam mendaki masih tiada tanda-tanda aku sampai ke puncak. Tangga yang didaki seumpama tiada berpenghujung dan menjadi semakin cerun. Pantang nampak Tea shop di sepanjang laluan tu, aku berenti singgah sampai tak terkira cawan milk tea aku hirup kat sini. Hati tak sabar-sabar mo sampai ke puncak walaupun perjalanan masih panjang. Time ni mulut rasa nak menyumpah-nyumpah jer bila tengok tangga yang aku kena hadap lagi.

Seriously, aku benci tahap dewa dengan tangga masa ni. The only thing yang masih kuatkan semangat aku mendaki adalah kerana aku lihat penduduk lokal like makcik pakcik dan anak-anak kecil yang sanggup meredah kepenatan untuk naik ke puncak.

Dorang pun manusia biasa jer boleh gigih sebegitu. Mana boleh aku putus asa dengan mudah terhadap kesusahan yang sedikit macam tu. Orang lain elok jer boleh senyum-senyum lagi mendaki..


Kesejukan sangat terasa di atas ni..menggigil aku. Time ni sikit lagi nak sampai, yea!!!
Aku hanya sampai ke puncak bila jam menunjukkan pukul 6.30 pagi. Tepat-tepat aku ambik masa selama 4 jam jika dibandingkan dengan orang lain dalam 2 ke 3 jam sahaja. Time ni sunrise pun dah lari aku hanya ambik gambar dan melihat view sekeliling sambil memerhati upacara keagamaan Buddhist kat atas ni. Masa kat atas ni, baru aku memakai sweater sebab cuaca menjadi sangat sejuk sampai bergetar aku dibuatnya.

One thing aku tak masuk adalah kuil di puncak ni di mana terdapatnya footprint tu. Alasan yang sama, aku kena tanggalkan penutup kepala sebagai tanda respect which i would never do..

Takpelah, jika tudung dijadikan harga untuk masuk temple, aku tak ralat untuk melepaskan peluang menyaksikan tapak kaki tersebut.

Dah sampai ke puncak ni pun aku sangat bersyukur sebab aku sendiri tak percaya yang aku boleh buat. Jadi, moral of the story, never say never to something you haven't try. Just give it a shot at your best and you'll be amazed by what your body is capable of doing.


Berada di puncak semasa hujan lebat, sunrise memang takde masa ni
Sekumpulan lokal yang sporting
Ada yang dah nak turun balik
Penganut Buddhist beribadah dan berdoa.. Aku jadi tukang perati jerk..
Ini baru sedikit ummah sebab ramai yang dah turun balik...
Tangga ini menuju ke kuil di mana terletaknya "footprint" tersebut. NO ENTRY for LD!!!


Dah dah, stop bercengkerama sengsorang kat puncak Adam's Peak. Aku mesti turun balik ke base sebab takut jadi hilang pedoman bila lama sangat kat atas ni..

Sekiranya pendakian naik aku hampir menyumpah-nyumpah, nak turun ni lagilah aku menderita. Betis dan kaki aku tersangatlah perit dan tegang sampai aku rasa nak menangis. Sakit tak terkata bila setiap kali turun tangga tu urat betis aku tegang sehinggakan aku terpaksa bertahan dengan rail besi di sepanjang laluan tu. Gila aku memikirkan perjalanan jauh yang perlu aku tempuh pasni dengan keadaan kaki yang sakit sebegini.

Perjalanan turun yang menyeksakan..
Pakai Selipar Jepun dan aku berjaya survived until puncak. Tak digalakkan untuk berbuat begini kecuali terpaksa..
Dah nampak first teashop kat bawah tu.. singgah lagik aku untuk kumpul energy
Merasa kuih ni di salah satu teashop. Tak tahan aku, pedas yang amat!!
Aku hanya berjaya sampai ke guethouse aku bila jam menunjukkan pukul 11 pagi. Bravo!!! pecah rekod dengan ambik masa paling lama, kura-kura pun tak selama tu...huhuk..

Hanya bertemu balik dengan Daniella di guesthouse tersebut dan dia dah siap berkemas untuk meneruskan perjalanan ke tempat lain. Aku pulak nak membersihkan diri dan berkemas sebelum checkout dari guesthouse.


Nota untuk sesiapa berminat mendaki:

- Bergantung kepada preference individu, masa popular untuk mendaki biasanya 2 ke 3 pagi untuk mengejar sunrise manakala ada yang lebih suka mendaki bermula tengah hari untuk melihat sunset. Pilih waktu mendaki yang diri sendiri gemar..

- Musim untuk mendaki Adam's Peak bermula pertengahan Disember sehingga Awal Mei setiap tahun. Masa ini teashop banyak dibuka sepanjang laluan ke puncak Adam's Peak. Tiada masalah untuk mendapatkan bekalan minuman dan makanan.

- Dikahabarkan ummah tersangat ramai mendaki semasa SriLankan New Year (mid april), hujung minggu dan "Poya Day (full moon)" . Elakkan mendaki masa ini untuk mengelakkan berhimpit-himpit di atas puncak..

- Sepanjang mendaki boleh perasan waterfall yang sangat cantik. Kalau ada masa terluang dan lebih, boleh trekking ke waterfall yang berdekatan selepas menyelesaikan misi mendaki.

- Mendaki tanpa guide adalah possible and i dit it. Most of the route adalah bertangga dan jika mendaki waktu malam, terdapat cahaya lampu yang menerangi laluan bagi membantu pendaki. Dan jika anda sangat penakut seperti saya, usah gusar kerana teashop yang dipacak sepanjang laluan ada manusianya.. Cepat-cepat lari ke situ kalau minda dah tak betul berfikir makhluk-makhluk halus datang ganggu... hehe..

- Last sekali, mendakilah ikut keselesaan diri. Biar lambat tapi yang penting tetap meneruskan langkah. Cuba untuk menikmati alam sekeliling untuk mengubat / melupakan rasa penat mendaki. Abaikan melihat jam kerana itu penyumbang utama kepada perasaan gundah sewaktu mendaki.


Sekian, to be continued...





19 comments:

  1. hebat sungguh daki pakai slipar jepun jer.. too bad takleh masuk tempat yg ade footprints tu kan

    ReplyDelete
    Replies
    1. mulanya tak yakin gak, tapi takde pilihan lain masa tu. Kasut tak kering lagi, takut pulak berkulat kaki kalo degil nak pakai, hehe..

      Delete
  2. tahniah,LD! biarlah berjam masa yang diambil, yang penting awk tak giveup dan berjaya sampai ke atas..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Zilla:)

      Memang mengajar banyak perkara trip ni. Sempat jugak berbangga sesaat dua kat diri sendiri, hehe..

      Delete
  3. dia orang ni gila kot. aku yang berkerak ni pun dia org tuduh japanese..

    satu malam aku tak tido sebab tak leh terima kenyataan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyak kali dorang tuduh aku Japanese sampai satu tahap aku almost nak iyakan jer...

      Dorang pun cakap ko mamat Jepun?? aku pun tak leh terima kenyataan gak, haha!!!

      Delete
    2. ntah2...semua tourist yg ke sana dorang cakap org Jepun..ntah dorang pernah tgk ke tak org Jepun tu

      rasanya JM yg rupa mcm org asli di pun mesti dorang akan cakap r u Japanese...ahahahaha...PITAM!

      Delete
  4. Tahniah!!! kagum betul. Saya ni kawan dok ajak panjat kinabalu pun pikir nak dekat setahun, sampai sekarang x bg jawapan.hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Hidayah:)

      Alorr, Kinabalu memang top wishlist cuma tak berpeluang lagi nak ke sana. Pegilah Dayah bersama kawan panjat gunung tu, Cabar kemampuan diri sendiri:)

      Delete
  5. clap clap clap...kagum sangat.
    i dok terbayang kalau selipar jepun u tu putus je huhu.
    tapi semua selamat kan? tahniah! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mya:)

      Lagi kagum kat penduduk tempatan yang naik sampai ke puncak, siap ada yang berkaki ayam jer.. tak boleh nak imagine tahap kegigihan dorang...

      Tula, selipar pun behave jer sepanjang malam tu.. memang nasib baik betul time tu:)

      Delete
  6. ahahaah...paling2 JAHAT pun sekali perlu jejak kaki ke atas puncak tu eh...yg ni kelakar..kiranya kalau org tu BAIK...lebih dari sekali lah yek

    kalau nk mendaki pepagi buta tu..x perlu sediakan torch light sendiri lah ye..

    Perlu tanggalkan pentup kepala utk lihat footprint tu? tak pe lah..JM pun sanggup lagi x tengok ..nampaknya Abg Meng mesti dapat tgk kan..beliau tak perlu nk tanggalkan kepala ehehehe

    hujan ke..org berpayung, tangga basah..nasib baik LD x gelincir dengan tangga yg nampak agak licin..berselipar pulak tu mmg taBIK lah

    ReplyDelete
  7. x sabar nk tahu Versi SuperMeng pulak sbb beliau nampak Nee Lo Pha kat sana :-)

    ReplyDelete
  8. Tanhniah, LD.. kalau i lah, belum tentu selamat sampai ke puncak. dah ler berselipar jepun je...

    ReplyDelete
  9. Tahniah LD. Malaysia boleh! Selain musim dis ke mei tuh, waktu lain tak bukak ke cane ek. Ad waktu tertentu dibenarkan naik atau off season teashop tak bukak tp msh dibenarkan naik. Apa berbelit ayat saya ni hehe

    ReplyDelete
  10. LD..lama menyepi...bila mau sambung cite nih :-)

    ReplyDelete
  11. Nice, i really like it.if you also like our site please follow: http://www.robesdemariee2013.com/

    ReplyDelete
  12. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...